Please Stop Animal Abuse

Hayo siapa yang gag tau kopi luwak? Rasanya pasti semua orang di negeri ini juga tahu, terlebih Indonesia adalah negeri dengan komoditas kopi yang beraneka ragam dan telah mendunia. Tapi pasti banyak yang gag ‘ngeh’ dengan kisah di balik proses pembuatan kopi luwak. Okelah semua orang juga tahu bahwa kopi luwak keluar bersama feses si luwak, tapi do you know penderitaan luwak di balik itu? Hmm..setelah saya tahu, saya jadi pikir-pikir kalo mau minum kopi.

Jadi ceritanya semalam saya abis baca kultwitnya @bambangelf tentang industri kopi luwak di Indonesia. Sumpah ya rasanya jadi miris dan ngilu setelah baca, tapi emang membuka mata banget syh. Thanks for sharing kakak. Ternyata proses produksi kopi luwak yg berlebihan adalah animal abuse loh !! Ceritanya begini …

Buah Kopi bukanlah makanan utama luwak. Luwak biasanya memakan kopi karena  biji kopi digunakan untuk membantu pencernaan luwak. Nah proses alaminya itu biji kopi keluar utuh bersama feses luwak. Namun ketika kopi luwak masuk dlm industri, maka luwaknya disiksa. Luwak diberi makan buah kopi lebih banyak dari yg biasanya dicerna. Kopi jadi makanan utama Luwak. Tubuh Luwak jadi mesin produksi deh!.

Sayangnya pencernaan luwak tak tahan mengkonsumsi buah kopi secara berlebihan demi target produksi kopi luwak sehingga luwak pun sampe BLEEDING ketika BAB !!. Berak darah (maaf) banyak terjadi pada luwak yg DIPAKSA makan buah kopi demi target produksi. This is incredibly upsetting and sad. 😦

Ketika para kelas menengah tertawa menikmati kopi luwak di kedai kopi mewah, sang luwak sedang berak berdarah-darah dikandangnya. So, apakah anda masih mau menyeruput kopi luwak? Silahkan saja, tapi ingat penderitaan luwak yang berak berdarah demi kopi yg anda seruput.

Tak jarang luwak pun diare, berak darah dan kemudian MATI akibat jadi mesin kopi luwak. Trus nangkap Luwak lagi untuk mengganti yg MATI. Inilah foto luwak dijadikan mesin kopi luwak yang hanya diberi makan buah kopi.. Its an animal abuse!!

Nah Kopi Luwak serupa dg FOIE GRAS (hati angsa berlemak, ini adalah salah satu makanan khas Prancis). Pada kasus ini angsa dipaksa makan berlebihan sampai sakit fatty liver yg parah kemudian disembelih. Kopi luwak dan foie gras adalah bentuk penyiksaan binatang dengan cara force feeding. Kalo pada kasus foie gras, angsa dipaksa gemuk dan disembelih. Sementara pada kopi luwak, luwaknya terpaksa berak darah sampe dia mati. Sebelum menyeruput kopi luwak ingatlah luwaknya sedang berak darah.

FYI nyh, gajah Sumatera kadang makan duren utuh untuk membantu pencernaan. Duren sudah gundul ketika keluar bersama tai gajah. Nah Duren ini enak banget, tapi … untungnya ga ada industri DUREN GAJAH. Kalo ada, pasti gajah dipaksa makan duren terus. Ancur dah pantat si Gajah.. NO NO NO.

Kembali ke topik, buat apa kita bangga kopi luwak sebagai kopi termahal di dunia kalo prakteknya ada animal abuse disitu. Sama seperti shark fin & foie gras. Buat saya, mengkandangkan luwak saja adalah animal abuse, karena pada dasarnya luwak bukan binatang domestik. Apalagi Force Feeding demi kopi luwak.

Please lihat deh video penderitan angsa yang dipaksa makan demi menghasilkan Foie Gras.. Stop Consuming Foie Gras!!

Kopi luwak sekarang ngejar kuantitas, bukan lagi kualitas. Sebelumnya kan emang dari luwak liar ya?. #Crueltytoanimals sama dengan peternak Prancis force feed angsa supaya livernya besar utk “foie gras”. I’m really sick and tired to see this animal abuse! Tambah sedih lagi baca hesteg #RIPPapaGenk … bener-benert out of words. Lagi-lagi seekor gajah harus mati sia-sia hanya demi sebuah gading?!!  This country is such an evil. No serious law banning ivory trade and illegal slaughter of animals. T_T

#RIPPapaGenk

#RIPPapaGenk

 

 

This is heartbreaking 😦 😦 😦

 

 

 

Buka Puasa bareng GEKI

Bonsoir! Comment allez-vous?

Yippiii! Akhirnya anak-anak Geki hari ini bisa buber juga di ramadhan tahun ini..seneng dh karena tahun kemarin gag ber-Ramadhan di Semarang tapi malah sibuk traveling. Walaupun kurang lengkap karena satu personil lagi guiding ke Bali, tapi yang penting udah kesampaian. Abisnya susah banget gitu ya sekarang ngatur jadwal karena ada yang udah kerja, ada yang lagi ngejar skripsi, ada yang sibuk mulu macam saya ini.hehe

Btw kalo dipikir-pikir sepertinya buka puasa bareng alias buber ini jadi semacam agenda rutin dan ‘wajib’ disempilin ya di bulan ramadhan. Alhasil kalo ramadhan antrian buber udah panjang aja gitu ya, dari buber ma temen SD, temen serumah, temen kuliah, dan temen temennya temennya temen-temen. Kamu juga gitu? (kamu?halah gaya banget aku ya kayak yang baca banyak aja..aku syh cuek. xixixi)

Singkat cerita rencana baru kemarin, niat awal mau ke D’Cost, tapi….alamak rame bener ya, udah gitu kalo mau booking kudu sekalian pesen menunya. Helloooo…emangnya sini hapal apa menunya. Uuuhh…padahal udh kebayang gitu makan seafood. Trus akhirnya rencana dibelokin deh ke Waroeng Steak di Tembalang. Kayanya mainstream banget ya buka sama steak. Apasih nyh pake bawa-bawa minstream segala…oke kembali ke topik.

Alhasil demi mencegah kita gag kebagian tempat, saya dateng lebih awal deh ke sana berhubung kita emang gag booking duluan. Jam 5 kurang seperempat sore udah nangkring cantik sendirian nunggu yang lain dateng. Sip!! masih dapet tempat yang strategis karena deket kipas angin, kalo ini syh maunya saya aja sendiri ya biar gag kepanasan. haha

Kloter pertama si Selly a.k.a bakpao yang dateng, kemudian disusul Laela a.k.a pitik, riana a.k.a dunat, andin dan kloter terakhir si safira a.k.a sapi a.k.a mami dan puput a.k.a mbot. OK …mari kita serbu!

 

Tetep ya yang paling utama dan gag boleh terlewat kalo kumpul ya foto-foto! Biarin deh diliatin pengunjung yang lain. Udah kenyang, udah ketawa, udah curhat sana sini, udah kangen-kangenan, sekarang saatnya kita cabuuut!. Bukan cabut ke rumah masing-masing, tapi cabut cari tongkrongan yang lain. Dududu…anak zaman sekarang yaa

Dengan perut masih super duper kenyang kami lanjutin rumpi-rumpiannya di Coffee Time Tembalang. Nyampe sana suasana sepi, yes! jadi lebih leluasa pilih tempat duduk. Pojokan dengan sofa empuk dengan view ke jalan akhirnya kami pilih. Setelah lagi-lagi “terpaksa” pesen menu padahal baru juga makan kami lanjut lagi deh obrolan ringan dan foto-foto lagi lagi dan lagi ~ makasih buat mas-mas waitresnya yang udah motretin kita *applause*

Sederhana tapi tetap bermakna. Super happy! reuni kecil hari ini lumayan jadi pengobat rindu setelah makin jarang tak bersua lantaran mengejar nasib masing-masing. Semoga selalu ada kesempatan untuk terus kumpul-kumpul. Pokoknya tar kalo kumpul lagi kudu udah tambah sukses yo cah!