Hunting markas lain

Bosan latihan di lapangan Simpang 5 atau pun Pahlawan, ini ada alternatif lain untuk latihan bareng Inline Skate Semarang. Suasananya jauh lebih sepi dan private. Cocok untuk memantapkan trick sebelum unjuk gigi di tempat yang lebih ramai. 🙂

I’m craZzzzy of DOCMART !!

Pas lagi ada duit, stok gag ada.

Pas lagi gag ada duit, stok ukuranku ada. Tuh kan jadi galau siang-siang gene gara-gara Docmart!

Ngiler banget beli sepatu Docmart yang merah marun. Dari dulu nyampe sekarang belon kesampean beli. Udah googling sana sini nyari yang ukurannya pas ma kaki gue pasti sering gag ada. Entah kosong atau keburu sold out duluan. Somebody pleaseeeee help me to find my soulmate. T_T

Awwww….you r rock!

Gue janji suatu saat gue pasti dapetin elu beibeh!! wait me nak, ambo masih mencarimu ! 😀

Iseng-Iseng Berhadiah

14 Juni 2012 pukul 09.30 WIB tiba-tiba hape gue bunyi. Sontak kaget karena saat itu gue lagi leyeh-leyeh sambil ngantuk-ngantuk abis nyetrika. By the way rajin amat ya yang nulis.hihi :p

Pas gue cek ternyata nomor asing. Gue angkat, dan terdengar suara pria dari seberang. Eh ternyata ini telfon dari Azimut, salah satu agen pariwisata di Yogyakarta yang pernah aku ikutin wawancara kerja. Gue dikabarin bahwa gue diminta ikut training kamis depan tanggal 21-24 Juni 2012. Wohoooo ! mimpi apa gue semalem dapet berita beginian. Sekedar info nyh guys awalnya gue gag berencana ikutan wawancara, tapi karena permintaan dosen gue jadinya ikutan deh. Gue seneng banget ternyata keisengan gue ada hasilnya yang gag gue duga-duga. Di sisi lain sebenernya gue masih bingung ini artinya gue udah positif diterima atau masih tahap audisi gitu ya. Bener-bener bingung apa yang kudu gue siapin, ini bener-bener pengalaman pertama buat gue.

Azimut ini berbeda dari agen pariwisata lainnya, karena spesialisasinya lebih ke hal yang berbau alam semacam tracking ke gunung dll. Jadi gag mengunjungi tempat-tempat yang emang udah jadi ikon pariwisata semacam Borobudur atau malioboro gitu. Gue tertarik banget sama pekerjaan yang ditawarkan karena ini juga salah satu passion gue, yang berhubungan sama alam, travelling, dan tentunya orang-orang baru dari berbagai belahan dunia. Pas banget sama kepribadian gue yang tomboy. Daripada disuruh jadi guru ngajar di kelas dan murid yang sama setiap hari, gue lebih milih disuruh tracking ke gunung 3 hari deh. Hehehe..tapi bukan berarti gue gag suka dunia ajar mengajar lho, suka-suka aja tapi kadarnya gag seberapa.

Jadi gag sabar bakalan ngapain aja minggu depan. Semoga gue mampu dan gag memalukan. Semoga gue bisa menampilkan yang terbaik dan menyerap ilmu sebanyak-banyaknya. Amin.

Tunggu cerita gue selanjutnya ya. Wish me luck guys ! See u soon …mmuuuuuaaaah

RANDOM HOURS My Sit-com Life Episode – Part 2

Sorry jeda lama benget baru sempet update part 2-nya. Hehe…buat yang udah lupa silakan baca lagi yang part 1-nya..hehe

 

16.00 WIB

Puas makan enak sekarang saatnya menjelajahi apa aja yang bias dinikmati di Sekatul. Oh ternyata di sini ada arena outbondnya juga. Dan kebetulan ni anak-anak junior pada mau main flying fox. Ngikuuut ah …!

Mumpung gratisan gue puas-puasin deh mainnya. Hehehe

 

16.35 WIB

Udah sore ni gue udah mulai bertanya-tanya dalam hati, kapan pulang. Yess ! doa gue terjawab, para tante-tante dan om-om udah ngajakin cabut. Eiits..sebelum cabut foto-foto dulu ya pemirsaaaah. :p

 

17.30 WIB

Eh kirain ini langsung pulang, tapi ternyata malah belok ke kawasan danau di BSB buat latihan inline. -___-

Rada ngantuk dan capek syh sebenernya, tapi berhubung gag bisa misah ya udah ngikut aja deh sama yang tua. Tempatnya udah jauh berbeda dari terakhir kali gue ke sini. Sekarang jauh lebih aman, sepi karena orang selain penghuni perumahan gag boleh masuk pada jam dan hari tertentu dan ada penerangannya juga udah bagus banget. Gue berasa kayak di S’Pore deh kalo di sini. Romantis gimana gitu deh suasananya. Tapi tang paling penting jelas dong lahan buat main inlinenya luaaaaaaaaaas dan haluuuuuuuus. That’s the point!

 

20.40 WIB

Buset gag brasa banget udah jam segene. Ini pasti gue udah dicariin emak gue deh. Gue belon bilang kalo acaranya sampai malam karena gue sendiri juga gag tau. Gue pikir Cuma sampai sore doank. Hati gue udah mulai gag tenang kepikiran yang di rumah. Saat itu gue gag memutuskan buat sms atau telfon orang rumah karena gue pikir tar sekalian aja gue jelasin kalo udah nyampe rumah. Uhh..setelah pada berbasa-basi ria akhirnya pulang juga. Sumpah gue pengen cepet-cepet nyampe rumah. Takut si mami tar keburu keluar tanduknya.

Begitu nyampe rumah Om Juan gue langsung bisik-bisik ngajakin si Iting cabut, eh kata Iting kita jangan pulang dulu karena mau disiapin makan malam. Laper juga syh sebenarnya sekalipun tadi udah maem banyak, tapi kan udah kebuang lagi gara-gara latihan inline.

 

20.55 WIB

Jam segene baru keluar dari rumah Om Juan setelah diambil keputusan pada mau maem bakso. Akhirnya gue, Iting, Ocha (anak pertama Om Juan) dan Rere yang keluar cari maem. Si Iting yang nyetir mobil, gue duduk di depan, sementara Ocha sama Rere di belakang. Hmm…berasa keluarga mudaa deh. Hihihi

 

Saat itu atas saran dari Ocha kita dijak belanja di bakso langganan dia. Tapi emang dasar nasib gue kudu pulang malem kali ya, eh si abang tukang bakso langganan malah tutup. Muter-muterlah kita nyari tukang bakso yang lain yang kiranya rada menajnjikan. Gag begitu lama akhirnya kita nemu deh. Jam hape gue menunjukan pukul 20.15 WIB..huft…udah makin malem aja ni. Gue sebenernya gag masalah sekalipun mau pulang jam 01.00, tapi yang jadi masalah ini gue udah keluar dari siang. Seharian donk ni gue mainnya.

Drrrdt..drrrtdr…drrrrddt…hape gue getar, Jedeer! Ada nomor rumah gue memanggil. Mampus deh ini pasti si mami!

Yap..gue angkat tuh telfon dan ternyata bener mami gue. Jauh di seberang sana si mami ngomel-ngomel blab la bla. Telfon ditutup. Lemeeees deh…T_T

 

21.30 WIB

Desperate banget rasanya kalo udah diomel-omelin si mami. Hwaa….pengen banget nangis saat itu. Gue langsung badmood. Dan seperti biasa si Iting udah paham banget sama keadaan gue yang satu ini. Dia berusaha keras menenangkan gue. Gue Cuma diem aja dan berusaha menampilkan ekspresi sesabar-sabarnya.

Bahkan ketika makan bakso rame-rame di rumah Om Juan gue tetep gag bisa nyembunyiin kegalauan gue. Sampai akhirnya si Iting sms ke hape gue. Isinya bilang kalo dia udah sms ke nomor hape bokap gue perihal keterlambatan gue pulang. Sontak gue langsung marah banget!. Gue marah karena dia gag bilang-bilang gue dulu. Gue marah karena gue gag mau tar si Iting yang disalah-salahin. Gue gag mau dia diapa-apain ortu gue. Langsung gue omel-omelin deh thu si Iting dengan kata-kata pedas dan menusuk yang belakangan setelah gue gag marah gue sadar udah jahat banget. So sorry dear…huhuhu

 

22.15 WIB

Kita cabut dari rumah Om Juan. Sepanjang perjalanan gue cuma diem nyampe kita pisah. Marah banget gue sama Iting udah seenaknya bertindak tanpa ngomong-ngomong gue. Saat itu gue Cuma marah…marah dan marah.

 

Esoknya, gue masih marah. Tapi gue cuek aja deh tetep ke kontrakan si Iting. Niat gue buat bangunin dia buat kuliah. Soalnya si Iting ni susah banget bangun kalo kuliah rada pagi. Hmm…sbelum gue berangkat dari rumah seperti biasa gue minta uang jajan dan pamit. Eh tapi kok ni si mami gag kayak biasanya. Biasanya kalo abis gue salah gue langsung dimarah-marahin, diomel-omelin tapi kok ni rada kalem. Gue jadi mikir apa ini karena smsnya si Iting semalem ke bokap gue ya. Duh..kemarahan gue ke Iting langsung merosot, rasa bersalah mulai menggelayut di hati. Gag enak banget rasanya.

 

Sesampainya di kontrakan Iting, gue langsung bangunin dia. Seperti biasa tiap hari gue selalu bawain pisang buat santap pagi sebelum makan besar. Begitu pula hari ini. Setelah gue bangunin dia dan dia agak sadar, Iting mulai bertanya perihal keadaanku di rumah terkait insiden semalam. Inti cerita gag seburuk biasanya kalo mamiq marah. Dan Iting pun mulai berbicara…

Rupanya dia sms bokap gue intinya dia minta maaf dan betanggung jawab sama diri gue kalo ada apa-apa. Di situ dia juga bilang lain kali kalo pas perginya emang rada lama dan posisinya sama dia maka dia akan menghubungi orang rumah. Hwaaa…..melting deh gue. Gue pacaran 3 tahun bulan Oktober tar, tapi gue selalu begini, gag pernah nyoba dulu. Udah kadung paranoid sendiri. Alhasil tiap niat baik jadi serasa gag baik di mata gue. Oh..pantesan gag sepanas biasanya kalo marah ni mami gue. Ah..emang dasarnya gue yang bego dan kemakan emosi doank jadi gag bisa ngontrol. Yang ada gue malah kadung nyakitin orang yang gue sayang dengan kata-kata yang tidak sepantasnya.

 

Gue ngerasa bersalah banget. Gue udah minta maaf, dan Iting udah jelas maafin gue karna dia emang pemaaf. Ini nyh yang kadang bikin gue makin meleleh, udah gue jahatin tapi Iing tetep baik dan sabar sama gue. So guys, dari pengalaman gue yang bisa diambil adalah jangan paranoid dulu sebelum mencoba, karena kita gag akan pernah tahu endingnya kayak apa. Dimana-mana kalo udah negative thingking dulu emang efeknya gag pernah bagus. Bener kata orang kalo udah emosi duluan yang ada otak gag bisa jalan. Alhasil hal-hal bodohlah yang kita hasilkan, dan pada akhirnya ita sendiri yang menyesali. Contohnya, gue. Semoga ini bisa jadi pelajaran buat gue  dan gag terulang lagi. Amin

Am I dreamer?

Gue rasa tiap manusia di pelosok bumi ini pasti punya mimpi. Cuma yang membedakan adalah seberapa besar usaha untuk meraih mimpi. Dan mungkin hal lain yang membedakan adalah seberapa rasionalkah mimpi itu bisa terwujud. Sometimes gue ngerasa mimpi-mimpi gue hanyalah angan-angan kosong. Tapi ketika melihat orang lain berhasil meraih mimpi seperti yang gue bayangin, gue serasa dapet mood booster bahwa gue juga bisa kayak mereka.

Hal yang jadi pemikiran gue akhir-akhir ini adalah soal study gue. Sumpah rasanya galau banget. Hmm..gue saat ini kuliah ngambil prodi pendidikan bahasa Prancis. Tentulah impian seseorang yang belajar bahasa asing itu pengen bisa belajar atau paling tidak mengunjungi negara dari bahasa asing tersebut. Mimpi gue sempet hampir jadi kenyataan pas gue tau ada program summer camp dari jurusan gue. Walaupun hanya dua minggu tapi buat gue itu gag masalah, gue yakin dalam waktu yang relative singkat itu gue tetep bisa memetik ilmu, dan yang paling penting adalah pengalaman.

Dengan semangat 45 gue ajuin deh tuh proposal ikutan summer camp ke Prancis sama ortu gue. Dan hasilnya failed! Ortu gue gag ngijinin dengan alasan ibu gue khawatir sama gue, secara gue dari TK sampai kuliah di Semarang aja. Pernah syh kepisah rada jauh dan lama itu juga karena KKN. Hedeh…serba susah ya kalo gene, udah menyangkut perasaan syh. Bagaimanapun juga gue gag mungkin nekat berangkat tanpa restu ortu. Fyuuh..dengan berat hati gue mencoba mengikhlaskan kesempatan itu. Gag mau juga kali ya gue jadi anak durhaka maksa-maksa orang tua sendiri. Semoga ada kesempatan lain. Amin J

WoHooo! Sepertinya Allah SWT mendengar doa gue!

Beberapa minggu setelah itu kampus ada event seminar bareng Campus France. Singkat cerita setelah gue denger penjelasan soal study lanjut ke jazirah Eropa, khususnya Prancis itu ribet dan butuh usaha dan kerja keras ekstra. Dan tentunya biaya yang agak mahal. Pilihan pertama gue untuk menembus Eropa lewat jalur beasiswa gue coret, next pilihan kedua gue. Ikut program Au pair. Di program Au pair ini memang gue gag kuliah, tapi lebih ke kerja sambil belajar. Ini cara yang relative lebih mudah. Intinya adalah gue tinggal di salah satu keluarga yang butuh tenaga gue, biasanya lebih ke baby sitter, trus dalam seminggu gue dapet hari aktif kerja dan sisanya gue dapet kursus bahasa Prancis. Masalah berapa harinya itu tergantung kontrak kerja. Cuma masalahnya di sini diwajibkan punya sertifikat “baby sitter2an” gitu. Berarti gue kudu ikut kursus dulu donk nyh biar daper sertifikat. Okai itu gag masalah buat gue. Gue masih bisa kok garap skripsi sambil nyambi kursus.

Tanpa pikir panjang gue langsung nge-twit nyari info tentang keberadaan jasa pendidik baby sitter di Semarang. Eh ajaib banget ni gag sampe setengah jam udah ada balesan. Wah gue langsung excited banget ngasih tau temen-temen gue yang mau ikutan juga. Eh ternyata kegirangan gue Cuma bertahan sebentar doank. Pas giliran gue ijin sama ortu buat ikutan sekolah baby sitter eh gag diijinin. Nangis bombay deh gue (ih dangdut banget ya bahasa gue .. #abaikan) !.

Rasanya kayak abis loncat ke udara trus terjun payung tanpa parasut. Mak jleb !

Gue udah coba jelasin ini itu sampe mulut gue berbusa tapi teteup ya nol.

Tabah…tabah..tabah..

Sabar…sabar…sabar..

Okai kalo udah gene rasanya mimpi gue buat ke Europe kudu dikubur dulu. Maybe, someday dengan keadaan yang jauh lebih baik gue bisa ke sana. Syukur-syukur dengan duit gue sendiri. Peluk mimpiku Ya Rabb. Amin 😀

Aku dan Inline Skate Semarang (ISS)

Good morning !

 

Yup..jam dinding di kamar menunjukkan angka 00.50 WIB, sudah pagi rupanya. Tapi, seperti biasa mata ini belum bias terpejam. Sedikit rasa kantuk sudah mulai menjalar, namun untuk tidur nyenyak sepertinya terkalahkan oleh pikiran yang masih “on fire” ngalor ngidul (bhs jawa, re: ke sana ke mari).

Sekilas pikiran gue melayang-layang mengingat awal perjumpaan dengan Inline Skate Semarang, salah satu komunitas tempat gue bernaung sekarang. Emang ya skenario Tuhan itu indah. Kita gag akan pernah tau gimana akhir ceritanya. Selalu ada surprise yang gag akan pernah kita duga-duga. Seperti itulah kisah gue dengan Inline Skate Semarang.

 

“Tuhan mengabulkan doa kita lewat kejadian yang kita anggap musibah”. Itulah kalimat yang terngiang-ngiang di kepala gue dulu ketika flashback perjumpaan gue dengan ISS. Awalnya, dulu pacar gue si Iting diusir dari kontrakan gara-gara melihara kucing karena si bapak kos gag suka sama kucing. Hellooo…kucing itu the cutest pet ever deh!. Huft akhirnya dengan amat sangat terpaksa si Iting pindah juga, padahal jatah dia di situ masih sekitar 2 bulan sebelum akhirnya semester baru lagi. Bayangin nyari kos di waktu yang gag lazim buat pindah kos gene, susah! Dimana-mana pasti penuh kalo gag ya jatahnya belum abis. But..untungnya gue ma Iting ketemu Mas Opank. Dia adalah kakak kelas di satu kampus juga walaupun beda jurusan, tapi kita udah saling kenal. Dialah yang pada akhirnya ngasih tumpangan sementara sebelum akhirnya mereka tar ngontrak 1 rumah bareng karena si Opank juga disuruh pindahan sama bapak kosnya. Selama dua bulanan hidup numpang sementara di kontrakannya si Opank, otomatis kita jadi sering pergi bareng. Dan pada suatu malam diajaklah gue ma Iting nemenin dia latihan sepatu roda. “Hah?sepatu roda?udah gede masak mainan sepatu roda?”. Itulah hal yang pertama terlintas di pikiran gue. Dalam bayangan gue, di situ ada segerombolan remaja menginjak dewasa yang jalan mondar mandir pake sepatu roda di jalan. Konyol banget gag syh?

 

Okelah gue ngikut aja waktu itu mau kemana. Toh juga saat itu gue ma Iting lagi serba susah kalo mau main-main, lagi masanya prihatin belum dapet kos baru. Akhirnya meluncurlah kami  ke pahlawan, tempat latihan si Opank dan kawan-kawannya. Guess what ?! begitu nyampe sana gue cuma bisa bengong…apa yang gue pikirin tadi ternyata beda 180 derajat. Gue gag bilang 360 derajat lho soalnya yang 180 derajatnya lagi bener, mereka mondar-mandir pake sepatu roda. Dan yang sisanya lagi 180 derajat itu adalah hal yang bikin gue kagum. Gue sendiri bingung waktu itu mereka nglakuin apa. Meliuk-liuk melewati cone, meluncur dengan teknik yang sangat indah dan luwes. Ohh my….gue tersepona ! Ini baru keren, Oh..rupanya ini classic slalom, salah satu aliran di sepatu roda. Mungkin orang awam lebih paham yang aliran speed karena emang aliran ini jauh lebih mapan dan sering nongol.

 

Wah saat itu rasanya hasrat gue buat mencoba mainan masa kecil dulu ini menggebu-gebu. Yeee! Untung boleh nyobain inline biarpun minjem. Hihi…

Rada kaku kaku gimana gitu pas nyobain, maklum terakhir nyoba kan uda berapa taon yang lalo. Buseeet berasa tua amat ya guenya. Gag ketinggalan gue ajakin si Iting juga buat ikutan main. Eh anaknya malah ogak lantaran belum pernah nyoba sama sekali. Gue gag mungkin donk biarin dia kabur gitu aja tanpa “incip-incip”. Setelah cas cis cus ngomporin biar si Iting ikutan main akhirnya berhasil juga. Alamak sumpah ngakak abis guenya liat dia pake sepatu roda gitu. Wkwkwk

Bayangin nyh ya saat itu si Iting kebetulan pake hot pants jeans belel, kaos item n rambutnya yang kribo itu tergerai membahana kemana-mana. Lucu mampus sumpah pas liat dia kewalahan buat melangkah doank. Sebagai pacar yang baik gue ketawain abis-abisan deh thu si Iting. Hihi…gene kok dibilang baik ya :p

 

Malam itu gue bener-bener ngrasa have fun banget ! Seger banget pikiran abis seru-seruan. Dan yang lebih nyenengin lagi pertemuan berikutnya gue bakalan datang lagi! Yippi! Semangat banget nyh gue ma Iting buat latihan bareng. Hari-hari berikutnya setelah malam itu yang ada Cuma inline mulu yang jadi topic hangat pembicaraan kita. Sampai akhirnya kita mutusin buat beli sepatu sendiri!

Entah deh ini keputusan paling konyol apa gag. Gue tergolong orang yang cukup perhitungan dalam urusan beli-beli barang yang rada mahal. Dan menurut gue sendiri nyh sepatu dalam kategori mahal, bukan karena harganya tapi karena dari sisi penting enggaknya ya gag mendesak banget syh.

 

Hampir sebulanan gue ma Iting nyari info sana sini buat beli inline yang kayak apa, di bantu mas Opank juga tentunya. Setelah memantapkan hati akhirnya malam itu yang entah tanggal berapa gue lupa, kita cap cus ke Gramedia buat beli inline. Karena inline yang gue beli ini masih dalam kategori kelas menengah ke bawah, artinya bukan untuk yang main secara pro jadi di Gramedia juga ada. Lagi pula gue kan masih pemula jadi belum butuh inline yang harganya selangit dengan kualitas yang selangit juga. Duit 1,2 juta kita abisin buat beli 2 pasang inline merek Racer, yang satu warna biru dan yang satunya lagi warna merah. Racer yang biru buat gue dan yang merah buat Iting. Senangnyaaaaa 😀

 

Tanpa perlu berlama-lama setelah selesai berbelanja langsung deh latihan bareng di Pahlawan lengkap sambil nenteng-nenteng kardusnya segala. Biarin ah…udah kadung semangat euy! :p

Hmm..kadang suka gag percaya kalo inget dulu pernah ngambil keputusan kayak gitu. Well, gue gag menyesal sama sekali. Yah..seperti itulah secuil kisah awal  mula gue nyemplung di ISS. Tentunya masih banyak cerita yang lain selama gue gabung di ISS. Seru? Udah pasti. Gue anggap ini olahraga sambil bermain.